Artikel Gratis Buat Kamu

Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang


Artikel Terkait dengan Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang

Cerita malin Kundang tentunya sudah tidak asing lagi di telinga kita. Cerita yang berasal dari sumatera barat ini sudah dikenal hingga seluruh indonesia, menceritakan tentang kedurhakaan seorang Anak terhadap Ibu kandungnya sendiri, dan menyebabkan Ibunya mengutuk perbuatan tercela anaknya tersebut hingga saat itu juga Malin Kundang Meminta ampun kepada Ibunya dan bersujut dihadapan ibunya, tapi apalah daya malinkundang dalam sekejap ia sudah menjadi batu dalam keadaan bersujut tersebut.

Drama ini dalam bahasa Minang klik disini Untuk versi Bahasa Indonesianya

Hingga saat ini Batu malin Kundang masih bisa kita lihat bahkan kita saat ini bisa selfie bareng malin kundang yang sudah jadi batu tersebut, yaitu didaerah pantai Air Manis di Padang Summatera Barat.


Bagi yang ingin tau gimana kisahnya atau ingin dijadikan tugas drama di sekolah
Berikut Draman MalinKundang Dalam Bahasa Minang


Dalang : “ada sebuah kisah yang melegendaris dari negeri Minang tepatnya di daerah air manis. kisah tersebut menceritakan tentang seorang anak yang durhaka pada ibunya. Bagaimana kisahnya? mari kita lihat di panggung sandiwara berikt ini.”

Bundo : “Malin jago lai..Hari lah pagi…..”
Malin : “Manga Bundo???Malin masih ngantuk a...”
Bundo : “kito ka pai ka hutan anak ku?”
Malin : “Manga tu Bundo????”
Bundo : “Nio mandi.”
Malin : “What???? mandi di hutan. ndak nio do.”
Bundo : “yo indak lah anak ku, kito ka hutan ka mencari kayu baka.”

Dalang : “Dan pada pagi itu Malin dan Bundonya pergi ke hutan bersamaan dan akhirnya sampailah di hutan.”

Bundo : “agak capek lh saketek Malin mancari kayu baka tu…. hari alah siang ko ha.”
Malin : “iyo Bundo…., awak sedang mangumpuan kayu baka yang alah awak dapek an Bundo.”
Bundo : “Cubo caliak ko ha…iko hasil punyo Bundo,, lah banyak khan???
Malin : “he em… iyo Bundo.”

Dalang : “Setelah kayu bakar yang didapatkannya… akhirnya mereka berniatan pulang. di tengah perjalanan Malin melontarkan pertanyaan kepada bundonya.”

Malin : “Bundo Malin nio batanyo?? lai buliah bundo?
Bundo : “Lai Malin..Apo tu?”
Malin : “maaf yo bundo, Ayah dima kini bundo?”
Bundo : “Ayah ang merantau Malin…. tapi sampai kini ndk baliak-baliak do, saba lah Malin.. ayah ang tu pasti ka pulang.”

All : lagu Abank Toyib….

dalang : “dan sesampainya di rumah… Malin melamun”

Bundo : “hem…..heh anak bundo???? manga melamun???..daripado malamun ko bundo baok makanan a.. pasti Malin lapa sasudah mancari kayu baka tadi ndk?.”
Malin : “ndak do Bundo.. malin alun nafsu maem”
Bundo : “ndak buliah mode tu do anakku… beko wa ang sakik.”
Malin : “awak tapikia ayah se taruih bundo….”
Bundo : “o yo lah… kok mode ibun pai ka pasa ciek lu. wa ang nio ikuik ndk?
Malin : “yo ikuik ikuik ikuik….”
bundo : “okelah kok yo baitu….lah pai wak lai.”
Malin : “Keymon… lest go…

Dalang : “Malin dan bundonya berangkat ke pasar.. tiba-tiba perut malin sakit.’

Malin : “aduch…..sakik paruik”
Bundo : “ti makonyo…. lah disuruah makan tadi ndak nio makan.. yo lah.. makan wak lai.”
Malin : “yo bundo..malin lah lapa bundo.

Dalang : “akkhirnya malin dan bundonya makan bersama.. malin sangat senang…”

Malin : “Alah bundo alah kanyang.”
Bundo : “kok mode tu … pulang wak lai Malin.”

Dalang : “dan akhirnya malin dan bundonya pulang ke rumah..sesampainya di rumah…malin mengajukan pertanyaan..”
Malin : “Bundo.. malin nio marubah hiduik kito manjadi bahagia bia ndak dihino dek urang”.
Bundo : “maksud ang apo ko MaLin????kebahagiaan tu ndak diuku dari pitih do malin, tapi dari katanangan hati.
Malin : “Malin akan pai merantau Bundo.”
Bundo : “Jan lai lin….bundo takuik beko wa ang mode apak ang lo..”
Malin : “bundo…toloang lah izinan malin pai merantau…?pless….
Bundo : “akan Bundo izinan, tapi wak ang jan malupoan bundo ndak…
Malin : “Malin ndak akan pernah lupo jo bundo.” bundo tu urang nomor satu di hati malin.

dalang : “setelah mendengar janji anaknya bundo malin berucap”

Bundo : “yo lin..bundo izinan.” Pasan bundo… Kalau alah dapek razaki banyak pulang lai yo lin
.
dalang : “keesokan harinya malin berangkat ke laut untuk menemui kapten untuk mengawali hidupnya dalam pelayaran ke negeri seberang.”

Kapten : “kamu sudah datang nah???kamu tepat waktu.
Malin : ‘io kapten… ambo alah indak saba..

dalang : “dan tidak lama kemudian, perahu yang ditumpangi malin,,segera berangkat.”

Kapten : “Nak…kamu pasangkan layarnya..kita akan segera berangkat.”
Malin : “iyo kapten”

dalang : “malam berganti pagi..dan berhari-hari berikutnya. perahunya malin tidak menemukan daratan. tiba-tiba di malam hari yang sunyi., terdengar suara petir yang sangat menggelegar.. badainya sangat kuat. akhirnya perahunya yang ditumpangi malin mengembangkan semua layarnya. namun tiba-tiba..perahunya berlajan tanpa arah.”

Malin : “kapten kapa ko harus di belok an baa caro e ko.”
Kapten : “ia nak karena perahu kita akan menabrak batu yang sangat besar.”

dalang : “tiba-tiba,,,krack,,,,,brak klunting…….perahu yang ditumpangi malin menabrak batu besar dan terguling, dan malin terdampar sendirian di sebuah pesisir pantai yang tidak ia kenali,,,”

Malin : hah… dima den kini ko????
All : “dimana di mana di mana… sekarang aku di mana?terdampar di pulau yang tak kenal semuanya..lama tak temukan orang

dalang : “akhirnya malin bertemu dengan saudagar kaya”.

Saudagar : “sia namo ang yuang?”
malin : “namo wak malin pak.”
Saudagar : “aaapo!!!!!! maliang??
Malin : bukan maliang pak,,tapi malin…
Saudagar ; Owh… malin tow…ancak lo namo ang mah,,mode urang e…dari ma asa ang yuang?”
Malin : dari desa aia manih pak.
saudagar : Baa kok bisa sampai ka siko?
malin : Ambo ta dampar di siko pak.
Saudagar : yo lah…kini ang ikuik samo den.
Malin : iyo pak..
Saudagar ; a toloang panah saikua ruso untuk den ciek,
Malin : yo pak

Dalang : in this few minute…..

malin ; iko pak rusonyo..
saudagar : uih hebat bana wa ang ko yuang….oh yo,,,den ka mamperkenalkan wa ang jo anak gadih den,,

Putri : sia ko yah?...
Saudagar ; namoe malin
malin : salam kenal Putri.
putri : IIH jijik sekali aku kenalan dengan kamu
saudagar ; nyo manusia mah nak, makhuk tuhan..

All : akulah makhluk tuhan yang tercipta yang paling sexsi, Cuma kamu yang bisa …..membuatku semakin menjerit., au au au .,.,

dalang : tetapi malin tidak diterima dengan baik oleh putrid dan akhirnya dengan berat hati si putri mau berkenalan dengan malin.

malin : sia namo kau...eh..Nama mu Putri?..
putri : baiklah.. terpaksa aku berkenalan dengan kamu.. jika bukan karena ayah, ..saya pasti tidak mau..my name is Fatimah…

putri : malin tolong panggilah tabib di desa seberang
malin : baik untuk perintah kamu..saya akan panggilkan.

dalang ; tak lama kemudian tabib datang juga

tabib : ada apha putri??
putri : kenapa saya pusing tabib?
tabib : baik,,,saya akan membuat ramuan untuk menyembuhkan kepala putri.
putri : terus,,,bagaimana cara meminumnya.
tabib : cukup 3 x sehari

dalang : dan ketika putri minum obat tersebut ada suara merintih kesakitan dari kamar sebelah,, dan ternyata setelah di lihat itu suara ayahnya.

saudagar : sabalun aja manjapuik ayah..ayah nio baer wasiat kapado anak ayah,,toloang manikahlah dengan seseorang pilihan ayah,,yaitu malin,,inyo tu pria yang pantas untuk mendampingi kau fatimah.
putri : baik ayah saya akan menikah dengan malin.

dalang : akhirnya malin pun menikah dengan putri saudagar..malin pun hidupnya menjadi kaya, karena mewarisi semua harta saudagar tadi.dan pada suatu hari,,,si putri ingin berjalan-jalan.

putri : malin aku ingin berlayar
malin : kamu kan hamil tua…
putri : emang kalau hamil tua,,enggak boleh berlayar??
malin : baiklah besuk kita berangkat berlayar,
Putri ; malin..ayo bangun..hari sudah pagi,,kamu janji ama aku kalau akan ngajak berlayar.

dalang : dan akhirnya mereka berlayar ke pulau seberang,,dan tak lama kemudian kapal yang ia tumpangi bersandar di pesisir yang agak ramai penduduknya,,,tepatnya di daerah kelahiran malin..

putri : aku mau makan
malin : makan a?
putri : ingin krai
malin : apha???/krai//
putri ; ya enggak lah malin,,,,,aku ingin kelapa muda..

dalang : ketika suatu ketika malin mencari-cari kelapa muda,,tanpa di sadari nama malin di dengar oleh bundo malin. akhirnya bundo malin mendekati kapal dan menanyakan pada wak kapal/

Bundo : tuan…ambo tadi mandanga namo anak ambo disabuik-sabuik.
ABK : kalau boleh tau anak bundo sia namonyo?
Bundo : malin

dalang : ABK pun heran karena malin tidak mungkin memiliki bundo yang tua renta dan miskin pula.
ABK ; iya bundo,,,tunggu se disiko lu,,beko nyo baliak liak mah..
bundo : makasih anak mudo,,ambo tunggu di siko selah

dalang : tak lama kemudian malin pun datang bersama istrinya. setelah mengetahui anaknya dari kejauhan,,mak malin berteriak,..

bundo : malin malin,,iko budo wa ang yuang, yang pernah malahiaan jo manggadangan ang,yang satiok pagi mancari kayu baka samo ang di hutan.
putri : dia siapa bank??kuk ngaku-ngaku jadi bunda kamu?
Malin : Sia tu?...ndak kenal abang do dek
Bundo : malin,,iko bundo ang yuang..bundo yang malahiaan ang?

putri : heh..orang tua..jika kamu menginginkan hartaku ambil saja,,tanpa harus mengaku-ngaku jadi ibu suamiku,.mari bank kita tinggalkan tempat ini,,aku makin lama. makin muak dengan orang-orang sini.

malin :ok istriku.

dalang : bagai pepatah kacang lupa akan kulitnya,,itulah yang terjadi pada malin pada bundonya..akhirnya malin dan istrinya menjauh dari mande rubayah,linangaan air mata tumpah seketika bersama dengan sinar senja yang semakin redup.

bundo : untuk a ambo iduik tuhan..anak ambo ndak mangamgab ambo sabagai bundonya.. kalau inyo bukan anak ambo..ambo kutuk nyo jadi sapu..

dalang : e e e e…bundo,,,km salah mantra yang bener jadi batu bukan sapu..

bundo ; okeylah kalau begitu,,,aku ulangi kutukanku..ku kutuk kamu jadi batu,,,tu ..tu… tu//

dalang : tak lama kemudian,,cuaca menjadi buruk pettier menyambar-nyambar..dan ada suara aaneh di angkasa,,,maliiin,,,iko bundo ang,,aden kutuak ang manjadi batu…
malin ;bundo,,maafkan malin..malin alah basalah..

dalang : namun kata maaf malin tak menubah takdir tuhan,,akhirnya malin pun menjadi batu..

dalang : begitulah cerita tentang malin kundang, semoga cerita tadi bermanfaat bagi semua orang dan memberi hikmah kepada kita semuanya.

Wasaalamualaikum warhmatullahi wabarakatuh

Description: Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang Rating: 5.0 Reviewer: Eri ItemReviewed: Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang


Artikel yang mirip:



Gali lebih banyak tentang Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang
0 Komentar untuk "Cerita Drama Malin Kundang dalam Bahasa Minang"
Back To Top