Artikel Gratis Buat Kamu

Cerita Rakyat Tangkuban Perahu


Artikel Terkait dengan Cerita Rakyat Tangkuban Perahu

Cerita Tangkuban perahu atau lebih dikenal juga dengan cerita sangkuriang termasuk sebuah cerita yang sudah melegenda di indonesia khususnya di kota bandung, karena dalam cerita ini menceritakan asal muasal Nama kota Bandung. Walaupun sebagian orang beranggapan ini hanya mitos namun ceritanya menarik untuk disimak, silanhkan lanjutkan membaca

Sangkuriang
Dahulu di Jawa Barat, tinggal seorang gadis cantik bernama Dayang Sumbi. Dia juga cerdas dan pintar. Kecantikan dan kecerdasan membuat seorang pangeran dari kerajaan surgawi Kahyangan berkeinginan memper Istrinya. Pangeran meminta izin dari ayahnya untuk menikahi Dayang Sumbi. Orang-orang dari Kahyangan tidak pernah bisa hidup berdampingan dengan manusia, tetapi ayahnya menyetujui dengan suatu syarat, ketika mereka memiliki anak, sang pangeran akan berubah menjadi anjing. Dan Pangeran menerima kondisi tersebut.

Mereka menikah dan hidup bahagia di hutan sampai Dayang Sumbi melahirkan seorang bayi laki-laki. Sesuai perjanjian Pangeran kemudian berubah menjadi seekor anjing bernama Tumang.

Anak mereka bernama Sangkuriang. Dia sangat cerdas dan tampan seperti ayahnya. Setiap hari, dia berburu binatang dan mencari buah-buahan untuk makan. Suatu hari, ketika ia berburu, Sangkuriang tidak sengaja membunuh Tumang.

Panahnya yang seharusnya ditujukan ke rusa tetapi malah diarahkan ke Tumang sebagai gantinya. Dia pulang ke rumah dan memberitahu ibunya tentang anjing. “Apa?” Dayang Sumbi sangat terkejut. Didorong oleh kesedihan dan kemarahan, ia mengambil alat tenun dan memukul kepala Sangkuriang dengan itu.

Dayang Sumbi sangat sedih, dia tidak memperdulikan Sangkuriang dan lebih memperhatikan anjing lebih dari dia? Sangkuriang kemudian memutuskan untuk pergi dari rumah mereka dan melanjutkan perjalanan. Di pagi hari, Dayang Sumbi akhirnya berhenti menangis. Dia mulai merasa lebih baik, jadi dia pergi mencari Sangkuriang. Tapi dia tidak menemukan anaknya dimanapun.

Akhirnya, dia pulang tanpa hasil. Dia kelelahan. Dia jatuh tertidur, dan dalam mimpinya, dia bertemu suaminya. “Dayang Sumbi, jangan sedih. Pergi mencari tubuh saya di hutan dan ambil hati saya. Rendam dengan air, dan penggunaan air untuk mandi, dan kamu akan tampak muda selamanya, “kata sang pangeran dalam mimpinya. Setelah mandi dengan air yang digunakan untuk merendam jantung anjing, Dayang Sumbi tampak lebih cantik dan lebih muda.

Dan waktu berlalu. Sangkuriang di perjalanan berhenti di sebuah desa dan bertemu dan jatuh cinta dengan seorang wanita. Dia wanita yang sangat cantik sehingga Sangkuriang tidak menyadari bahwa desa itu tanah kelahirannya dan gadis cantik itu ibunya sendiri, Dayang Sumbi.

Cinta mereka tumbuh secara alami dan ia meminta gadis itu untuk menikah dengannya. Suatu hari, Sangkuriang pergi berburu. Dia meminta Dayang Sumbi untuk memperbaiki sorban di kepalanya. Dayang Sumbi terkejut ketika dia melihat bekas luka di kepalanya di tempat yang sama di mana dia, tpernah memukul Sangkuriang di bagian kepala
.
Dayang Sumbi berdoa untuk meminta petunjuk. Setelah berdoa, ia menjadi yakin bahwa pemuda itu memang anaknya yang hilang. Dia menyadari bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk mencegah Sangkuriang dari menikahinya. Tapi dia tidak ingin mengecewakannya dengan membatalkan pernikahan. Jadi, meskipun dia setuju untuk menikahi Sangkuriang, ia akan melakukannya hanya dengan syarat yaitu Sangkuriang harus membuat danau dan membangun sebuah perahu yang indah, semuanya selesai dalam satu malam.

Sangkuriang menerima kondisi ini tanpa keraguan. Dia telah menghabiskan masa mudanya belajar ilmu gaib. Setelah matahari terbenam, Sangkuriang pergi ke bukit. Lalu ia memanggil sekelompok jin untuk membangun sebuah bendungan di sekitar Sungai Citarum. Kemudian, ia memerintahkan para jin untuk menebang pohon dan membangun sebuah perahu. Beberapa saat sebelum fajar, Sangkuriang dan hamba jin-nya hampir selesai membuat perahu.

Dayang Sumbi, yang telah memata-matai dia, menyadari bahwa Sangkuriang akan memenuhi kondisi yang dia ditetapkan. Dayang Sumbi segera mengumpulkan semua wanita di desa dan meminta mereka untuk menari gelombang dengan syal merah panjang. Semua perempuan di desa itu melambaikan syal merah, sehingga terlihat seolah-olah fajar menyinsing. Ditipu oleh fajar palsu, ayam berkokok dan petani melakukan aktifitas untuk hari yang baru.

Hamba jin Sangkuriang segera menjatuhkan pekerjaan mereka, dan berlari untuk berlindung dari matahari, yang sangat mereka takuti. Sangkuriang sangat marah. Dengan semua kemarahannya, ia menendang perahu yang belum selesai. Perahu terbang dan mendarat di sebuah lembah. Perahu kemudian menjadi sebuah gunung, yang disebut Gunung Tangkuban Perahu (Tangkuban berarti terbalik atau terbalik, dan Perahu berarti perahu). Dengan kekuatannya, ia menghancurkan bendungan. Air dialirkan dari danau menjadi dataran yang luas dan kini menjadi sebuah kota yang bernama Bandung (dari Bendung kata, yang berarti Dam)

Sekian Cerita Rakyat Tangkuban perahu.

Description: Cerita Rakyat Tangkuban Perahu Rating: 5.0 Reviewer: Eri ItemReviewed: Cerita Rakyat Tangkuban Perahu


Artikel yang mirip:



Gali lebih banyak tentang Cerita Rakyat Tangkuban Perahu
0 Komentar untuk "Cerita Rakyat Tangkuban Perahu"
Back To Top